Jenayah: Adakah ada jalan penyelesaiannya? Bahagian 2

Kenapa Manusia Melakukan Jenayah?

Secara umum boleh dikatakan bahawa kurangnya pendidikan ugama adalah punca utama kenapa se seorang itu melakukan jenayah. Mungkin juga ada yang menolak pandangan ini dan mengatakan bahawa didikan ugama tidak mampu mengawal manusia dari melakukan jenayah dengan membawa banyak contoh-contoh seperti imam yang melakukan perzinaan, para sarjana dalam bidang agama terlibat dengan rasuah, para hakim mahkamah syariah yang terlibat dengan penyalahgunaan kuasa, para ustaz yang terlibat dengan penipuan dan banyak lagi. Justeru mereka menyatakan bahawa pendidikan ugama sememangnya tidak mampu menghalang seseorang itu dari melakukan jenayah.

Bagi menjawab persoalan tersebut, kita perlu terlebih dahulu memahami apakah yang dimaksudkan dengan pendidikan ugama? Pendidikan ugama yang dimaksudkan bukan hanya memiliki ilmu keugamaan, tahu selok belok hukum agama termasuk halal dan haram, syurga dan neraka dan lain-lain perkara yang berkaitan. Yang dimaksudkan dengan pendidikan ugama di sini adalah menghayati dan melaksanakan hukum-hukum agama dengan penuh ketaatan kepada Allah dan bukan semata-semata memiliki ilmu pengentahuan tanpa sebarang perlaksanaan.

Ilmu pengentahuan tidak lebih dari ‘maklumat’ tidak kira samada ilmu ukhrawi (keakhiratan) atau ilmu duniyawi (keduniaan). Mengentahui tentang syurga tidak menjamin seseorang itu melaksanakan tugasnya sebagai se orang hamba yang taat sehinggalah dia benar-benar meyakini tentang kewujudan syurga serta nikmat yang disediakan untuk mereka yang soleh. Begitu juga mengentahui maklumat tentang neraka serta azab yang dahsyat di dalamnya tidak menjamin seseorang itu menjauhkan dirinya dari perkara-perkara yang diharamkan dan sekaligus menjauhkannya dari azab neraka sehinggalah dia benar-benar meyakininya. Bila wujudnya keyakinan yang mendalam tentang syurga, maka seseorang itu akan bersungguh-sungguh beramal bagi memperolehi nikmat syurga tersebut. Begitu juga jika seseorang itu benar-benar yakin tentang azab neraka, pastinya dia akan berusaha bersungguh-sungguh mengelakkan dirinya dari terjerumus ke kancah dosa dan noda yang membawanya kepada neraka.

Cuma masalahnya sekarang kebanyakan mereka yang terlibat dengan kes-kes jenayah dari golongan yang digelar sebagai mereka yang berugama adalah mereka ini tidak memahami dan tidak menghayati prinsip-prinsip ugama yang sebenar dan yang lebih penting mereka itu tidak meyakini dengan keyakinan yang sebenar tentang syurga dan neraka dan balasan di hari akhirat. Bila tiada keyakinan pastinnya tiada amalan dan usaha.

Justeru, jika seseorang itu mempunyai ilmu ugama yang mencukupi, tahu perkara-perkara asas seperti halal dan haram dan meyakini sepenuh hari tentang balasan-balasan yang akan diterimanya di akhirat nanti samada baik atau buruk nescaya perlakuan jenayah tidak akan dilakukan kerana mereka yakin setiap perlakuan baik dan buruk pastinya tidak terlepas dari balasan Allah di hari akhirat nanti. Apabila keyakinan ini bertapak kuat di hati, maka mereka pastinya akan berusaha sedaya upaya untuk melakukan ketaatan dan menjauhkan dirinya dari kemaksiatan walau apa keadaan yang melanda mereka sekalipun.

Di dalam sebuah hadith Nabi s.a.w bersabda:

Hadis Abu Hurairah R.A. berkata bahawa Rasulullah S.A.W bersabda : Tidak berzina seorang penzina sedangkan ketika berzina itu dia masih beriman, tidak mencuri seorang pencuri sedangkan ketika mencuri itu dia masih beriman, tidak minum arak seorang peminum arak sedangkan ketika itu dia masih beriman.

Dari hadith ini jelas kepada kita bahawa jika seseorang itu benar-benar beriman kepada Allah pastinya mereka tidak akan melakukan kemungkaran dan dosa dalam apa jua keadaan kerana mereka rela bersusah payah di dunia demi mencapai balasan yang jauh lebih hebat di akhirat.

Jelasnya ilmu sahaja tidak menjamin seseorang itu jadi baik. Yang menjamin seseorang itu jadi baik adalah ilmu yang ditunjangi dengan keimanan yang mantap kepada Allah.

Justeru, apa yang perlu kita lakukan sekarang adalah menambah dan mencari ilmu ugama seperti seriusnya kita mencari ilmu-ilmu keduniaan. Di samping itu, kuatkan keimanan dan keyakinan kepada kalimah-kalimah Allah. Jika kedua-kedua ciri ini dapat digabungkan di dalam diri setiap individu, pastinya jenayah dapat dikurangkan walaupun tidak dapat menghapuskannya sama sekali.

Kepada ibu bapa, didiklah anak-anak anda dengan didikan ugama di samping memberi penumpuan kepada penghayatan yang sebenar kepada mereka. Jangan hanya menyediakan ilmu pengentahuan, anak-anak perlu dilatih dan dipantau sejauhmana mereka mentaati perintah Allah dan menjauhi larangnnNya.

Jika setiap keluarga mampu melakukan perkara yang amat penting ini, peristiwa pembunuhan, pencolekan, rogol, rasuah dan seumpamanya akan semakin berkurangan dan semua anggota masyarakat pastinya dapat hidup dalam keadaan yang lebih harmoni tanpa rasa takut dan gusar.

Bersambung ke Bahagian 3

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s