Salahkah Ibu Yang Mengandung?

Salahkah ibu mengandung?

Baru-baru ni ada kawan fb tag di wall saya satu video. Tak pasti pulak bila video clip yang dirakamkan menggunakan telefon bimbit itu dibuat.Dalam video clip tu dengan jelas mempertontonkan dua remaja melayu sedang berpelukan. Remaja perempuan merengek manja    sambil memeluk erat leaki yang kelihatan begitu bersahaja. Tiada emosi sedih atau hiba meskipun remaja perempuan kelihatan begitu hiba kerana kononnya akan ditinggalkan.

Adegan peluk memeluk cukup memualkan tekak mereka yang prihatin tentang batas-batas hukum syara’. Bagi yang tidak punyai pegangan ugama pula, clip video tadi diulang berulang kali seolah-olah menonton filem soft porn. Seronok dan menggairahkan. Tiada yang salah bagi mereka.

Jika adegan peluk memeluk pon sudah  cukup memualkan, apa lagi bila melihat adegan yang lebih hangat dan menghairahkan selepas itu. Jika di kaca tv adegan kucup mengucup ala ‘french kiss’ ni akan ditapis oleh lembaga penapisan filem, adegan ini tidak tertakluk kepada undang-undang tersebut. jadi sapa-sapa yang ada ekses ke internet tiada halangan untuk menontonnya bahkan ada yang menjadikannya sebagai ‘koleksi’.

Darah penulis memang tersirap ke tahap paling maksima. Hati memberontak. Perasaan membentak. anak siapakah ini? Yang pasti anak-anak melayu yang berugama Islam. Mana mak bapak mereka? Kenapa jadi begini? Kenapa begitu berani berkelakuan tidak senonoh di khalayak ramai? Kalau begini di hadapan umum, apakah yang mungkin terjadi di tempat yang lebih tersembunyi? Macam-macam soalan timbul. Terlaku sukar untuk menjawabnya.

Hari pertama video clip terpapar di wall saya, bertubi-tubi komentar dihamburkan. Marah, meluat, benci, meloyakan..perasaan bercampur baur. Apa yang penting saya melihat bahawa rupanya masih ramai yang masih sayang pada Islam dan nilai-nilai kemurniaanya. Sepanjang hari, tiada satu pun yang dengan jelas atau secara kiasan menyukai apa yang mereka lihat. Kutukan, maki hamun, kata-kata kebencian berhamburan keluar. Dari satu sudut, penulis melihatnya sebagai satu perkara yang positif.

Sahabat-sahabat fb ini mengambil langkah nahyu al munkar (mencegah kemungkaran) melalui lidah atau mata pena. Ini adalah satu manifestasi iman yang kuat. Namun persoalannya, teguran dan kemarahan itu ditujukan kepada siapa? Di dalam konsep nahyu al munkar, sesiapa yang melihat kemungkaran wajib untuk mencegahnya samada melalui perbuatan /kuasa, atau nasihat /teguran/amaran atau dengan hati. Nahyu al munkar melalui hati adalah kategori iman paling dhoif atau lemah. Jadi dalam konteks ini orang yang patut ditegur adalah mereka yang terlibat di dalam perbuatan munkar tersebut secara langsung. Hanya dengan cara itu kemungkaran dapat dibenteras.Penulis tidak mengatakan teguran atau komen di fb itu salah, cuma penulis berani mengatakan bahawa itu sahaja tidak cukup. Kita perlu lakukan lebih dari itu.

Kita perlu mengambil langkah yang lebih pro aktif dalam menangani masalah sosial yang semakin kronik dan menjahanamkan ini.Mungkin sukar untuk perbaiki suatu yang telah rosak namun ianya tidak mustahil bahkan usaha-usaha ke arah pembaik pulihan keadaan tersebut wajib diteruskan. Namun mencegah lebih baik dari merawat. Ibu bapa yang punyai anak lelaki atau perempuan perlu diajar, dibimbing, dilatih untuk mengenali segala jenis kemaksiatan dan akibatnya serta bagaimana kaedah untuk menjauhinya. Ajar mengenali maksiat bukan untuk buat maksiat. Ajar ilmu sihir bukan untuk amalkan ilmu sihir tetapi untuk menjauhkannya.Batasi pergaulan dari sejak umur kanak-kanak lagi dengan mereka yang bukan muhram. Jagai aurat. Jangan benarkan pendedahan aurat berlaku walaupun di kalangan keluarga yang hampir seperti sepupu dan sebagainya.Terapkan keimanan dan keyakinan pada akhirat. Dosa dan pahala. Syurga dan neraka. Bukan sekali, dua kali, tiga kali bahkan berkali-kali. Tidak boleh putus. Proses pendidkan dan pembentukan adalah satu proses yang amat panjang yang memerlukan kesungguhan, kesabaran, keinginan yang tinggi, keikhlasan, ketaqwaan dan keimanan.

Berbekalkan sifat-sifat ini, insya Allah tiap keluarga mampu melahirkan anak-anak dan zuriat yang soleh dan solehah. Apa yang berlaku sekarang diharap tidak berlaku pada masa yang akan datang. Jika hari ini perkara buruk itu menimpa keluarga dan anak orang lain, insya Allah ianya tidak berlaku kepada anak-anak kita. Memang tidak salah ibu mengandung, yang salah adalah bagaimana ibu yang mengandung dan melahirkan anak itu serta bapanya membesarkannya.
Wallahu a’lam bissawab.

ikhlas dari

Ustaz Dr Nik Rahim Nik Wajis, Gombak, Kuala Lumpur

23 Nov 2010

Nota:  Jemput sertai FaceBook saya

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s